BlockFi Weighing Up its Options After FTX Collapse – What We Could Expect

BlockFi Weighing Up its Options After FTX Collapse - What We Could Expect

Bergabunglah dengan saluran Telegram Kami untuk tetap mendapatkan informasi terbaru tentang liputan berita terkini

BlockFi, salah satu platform pinjaman cryptocurrency terkemuka, sedang mempertimbangkan untuk mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 di Amerika Serikat. Itu juga bersiap untuk mengurangi tenaga kerja di tengah runtuhnya bursa FTX.

BlockFi mempertimbangkan untuk mengajukan kebangkrutan

Sebuah laporan oleh Wall Street Journal mengatakan bahwa BlockFi berencana untuk mengajukan kebangkrutan sebagai bagian dari efek riak yang dihadapi sektor cryptocurrency. Pemberi pinjaman crypto saat ini sedang mencari langkah maju berikutnya dan telah terlibat dalam diskusi dengan pertukaran Binance untuk kemungkinan bailout.

BlockFi telah menghentikan penarikan pelanggan. Pada hari Senin, pemberi pinjaman yang diperangi mengatakan akan menghentikan penarikan sambil membatasi aktivitas di platform. Ia juga mengakui bahwa ia memiliki eksposur besar terhadap pertukaran FTX, yang memengaruhi kemampuannya untuk terus beroperasi secara normal.

Pada hari Senin, BlockFi mengirim pernyataan yang menyangkal klaim bahwa aset perusahaan pemberi pinjaman crypto disimpan dengan pertukaran FTX. Namun, diakui memiliki eksposur yang signifikan terhadap bursa dan perusahaan asosiasi, termasuk kewajiban kepada perusahaan oleh Alameda Research.

Selama musim panas, FTX US memperpanjang jalur kredit ke BlockFi, senilai $400 juta. BlockFi mencari bailout ini setelah menghadapi perjuangan menyusul penurunan pasar crypto pada saat setelah runtuhnya ekosistem Terra LUNA.

Karyawan BlockFi mengadakan pertemuan pada hari Senin di mana mereka diperingatkan tentang situasi perusahaan yang mengerikan. Namun, PHK di perusahaan tidak disebutkan dalam pertemuan ini.

Namun, krisis likuiditas di BlockFi belum sepenuhnya melumpuhkan bursa, karena dilaporkan bahwa pemberi pinjaman telah memproses beberapa penarikan pelanggan yang dimulai sebelum pembekuan dilakukan.

Dalam email yang dikirim ke pelanggan pada hari Senin, BlockFi mengatakan bahwa mereka telah meminta bantuan pihak luar untuk membantu perusahaan menavigasi langkah selanjutnya yang akan diambil oleh pertukaran. Perusahaan juga melibatkan Berkeley Research Group sebagai penasihat keuangan. BRG terutama dicari untuk mendukung restrukturisasi selama proses kebangkrutan.

Efek riak dari pengajuan kebangkrutan FTX

FTX adalah salah satu perusahaan yang terkena dampak runtuhnya bursa FTX. Runtuhnya pertukaran cryptocurrency FTX dimulai awal pekan lalu setelah CEO Binance, Changpeng “CZ” Zhao, mengatakan bahwa Binance akan melikuidasi seluruh kepemilikan FTT-nya. Pengumuman oleh CZ datang tak lama setelah laporan kelemahan keuangan di neraca Alameda.

FTX melihat penarikan pelanggan lebih dari $5 miliar setelah berita ini. Tak lama setelah itu, CEO FTX mengatakan bahwa dia telah meminta bantuan Binance, tetapi Binance mundur dari kesepakatan tersebut, dengan mengatakan beberapa masalah berada di luar kendali bursa.

FTX mengajukan kebangkrutan pada hari Jumat. Pengajuan kebangkrutan Bab 11 juga datang dengan pengunduran diri Sam Bankman-Fried sebagai CEO. Peristiwa seputar pertukaran FTX telah menunjukkan bahwa pertukaran tersebut dilaporkan menyalahgunakan dana pelanggan untuk mendukung Alameda Research, yang keuangannya rusak setelah jatuhnya Terra pada bulan Mei.

Terkait

Dash 2 Trade – Presale Berpotensi Tinggi

Prapenjualan Aktif Sekarang – dash2trade.com Token Asli Ekosistem Sinyal Kripto KYC Terverifikasi & Diaudit

Dasbor 2 Perdagangan

Bergabunglah dengan saluran Telegram Kami untuk tetap mendapatkan informasi terbaru tentang liputan berita terkini

Author: Jeffrey Johnson